Poltrust Indonesia Hadir di Jambi

0 136

JAMBI – Satu lagi lembaga survei dan konsultan politik hadir di Provinsi Jambi. Lembaga ini dinamakan Poltrust Indonesia.  Lembaga survei dan konsultan tersebut dipimpin oleh mantan anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Sarolangun Asriadi. Kehadiran lembaga ini kemarin diisi dengan dialog publik yang digelar di Rumah Aspirasi Sofyan Ali (SA). Hadir pada kesempatan tersebut, DrJafar Ahmad, Akademisi dari UIN STS Jambi Pahmi SY, Faryadi Mkom, Praktisi IT dan Sodik, Fotografer Senior.

Asriadi selaku direktur lembaga ini mengatakan, kehadiran lembaga ini diharapkan bisa membantu kepada para calon untuk menentukan kebijakan dalam kontestasi politik.

PERUBAHAN : Anggota DPR RI/MPR RI Sofyan Ali SH yang memberikan paparan terkait dengan perubahan paradigma politik hari ini saat Lauching Lembaga Survei dan Konsultan Politik Poltrust Indonesia kemarin

‘’Selain survei, kita juga nanti memberikan konsultasi politik, juga kedepan akan ada berbagai kegiatan pelatihan serta advokasi,’’ ucap Asriadi pada kesempatan perkenalan lembaganya siang kemarin.

Mantan pemimpin redaksi Jambi Ekspres Televisi ini mengatakan, bahwa untuk menentukan arah dukungan politik kedepan sangat dibutuhkan data. Data ini hanya bisa disajikan dengan melakukan survei.

‘’Dalam posisi ini, kita nantinya akan membantu para calon tersebut,’’ katanya.

Sementara anggota DPR RI Sofyan Ali SH menegaskan suasana perpolitikan hari ini harus berbasis data. Karena untuk mengukur tingkat popularitas calon, tidak bisa tanpa data. ‘’Hari ini media bersosialisasi itu cukup banyak. Salah satunya medsos, lewat medsos seseorang bisa diorbitkan ke permukaan, tapi juga bisa dijatuhkan. Bayangkan twitter dengan hastag tertentu bisa membuat populeritas seseorang jatuh,’’ tukasnya.

Sementara itu,  Ja’far Ahmad pada diskusi publik yang menampilkan tema “Memahami Pergerakan Data Untuk Percepatan Adaptasi di Era Industri 4.0 itu mengatakan, pentingnya penggunaan data dalam setiap misi apalagi di Pilkada. Tujuannya untuk melakukan pemetaan.

Nah tentu dalam pelaksanaan survei ada metodologi. Ini yang penting dalam sebuah riset. Sehingga tidak menghasilkan data yang salah. ‘’Bagi saya seorang peneliti, tidak penting hasil penelitiannya. Yang saya lihat adalah metodologi penelitiannya seperti apa,’’ terangnya.

Dirinya mencontohkan ada sebuah penelitian, dimana tingkat elektabilitas seseorang lebih tinggi dari tingkat populeritasnya. ‘’Kalau menurut ilmu pengetahuan, itu tidak akan mungkin terjadi. Masak iya orang yang mengenal kita lebih sedikit dari yang memilih kita,’’ sebutnya.

Sementara, pakar IT,  Faryadi mengatakan era baru industrialisasi digital memberikan ancaman dan juga peluang. Dimana ancaman yang bakal dihadapi yakni menghilangkan 1-1,5 miliar pekerjaan sepanjang 2015 sampai 2025 dimana manusia digantikan mesin otomatis.  Dan kedepan,  diestimasikan,  65 persen murid SD dunia akan bekerja pada pekerjaan belum pernah ada hari ini.

‘’Ada empat pilar utama membuat Indonesia mengalami lompatan jauh yakni Tehnologi, Industri, Inovasi dan sumber daya manusia (bonus demografi),’’ tutur dosen STIMIK NH ini.(arm)

Leave A Reply

Your email address will not be published.